Friday, 27 August 2010

Malam Lailatul Qadar



Apakah itu malam Lailatul qadar ?
Firman Allah SWT :

“Sesungguhnya Kami telah menurunkannya (Al-Qur’an) ketika Lailatul Qadar (malam kemuliaan). Dan tahukah kamu apakah Lailatul Qadar itu? Lailatul qadar itu lebih baik dari seribu bulan. Pada malam itu turun malaikat-malaikat dan malaikat Jibril dengan izin Tuhannya untuk mengatur segala urusan. Malam itu (penuh) kesejahteraan sampai terbit fajar.”
(Al-Qadr: 1-5)
Firmannya lagi:
“Sesungguhnya Kami menurunkannya (Al-Qur’an) pada suatu malam yang diberkati.” (Ad-Dukhaan: 3).
“Bulan Ramadhan, bulan yang di dalamnya diturunkan Al-Qur’an.”
(Al-Baqarah: 185).

Ibnu Abbas ra meriwayatkan bahawa:
“Allah SWT menurunkan Al-Qur’anul Karim keseluruhannya secara sekaligus dari Lauh Mahfuzh ke Baitul ‘Izzah (langit pertama) pada malam Lailatul Qadar. Kemudian diturunkan secara beransur-ansur kepada Rasulullah SAW sesuai dengan konteks berbagai peristiwa selama 23 tahun.”
Malam itu dinamakan Lailatul Qadar karena keagungan nilainya dan keutamaannya di sisi Allah SWT. Juga, kerana pada ketika itu ditentukan ajal, rezeki, dan lainnya selama satu tahun, sebagaimana firman Nya:

“Pada malam itu dijelaskan segala urusan yang penuh hikmah.”
(Ad-Dukhaan: 4).
Kemudian, Allah SWT berfirman mengagungkan kedudukan malam Lailatul Qadar yang Dia khususkan untuk menurunkan Al-Qur’anul Karim:

“Dan tahukah kamu apakah malam Lailatul Qadar itu?”
Selanjutnya Allah SWT menjelaskan nilai keutamaan malam Lailatul Qadar dengan firman-Nya:

“Lailatul Qadar itu lebih baik dari pada seribu bulan.”

Beribadah di malam itu dengan penuh rasa ketaatan, penuh rasa penghambaan, penuh rasa pengabdian, solat, tilawah, zikir, doa dan sebagainya menyamai dengan beribadah selama seribu bulan di waktu-waktu yang lainnya dimana seribu bulan adalah sama dengan 83 tahun 4 bulan.
Allah SWT juga menyatakan keutamaan-keutamaannya yang lain, juga keberkatan yang melimpah dengan turunnya banyak malaikat yang turut seta pada malam itu, termasuklah malaikat Jibril ‘alaihis salam. Mereka turun dengan membawa semua perkara, kebaikan mahupun keburukan yang merupakan ketentuan dan takdir Allah SWT. Mereka turun dengan perintah dari rabb mereka yakni Allah SWT. Selanjutnya,Allah SWT menambahkan lagi keutamaan malam tersebut dengan firman-Nya:

“Malam itu (penuh) kesejahteraan hingga terbit fajar”
(Al-Qadar: 5)
Maksudnya, malam itu adalah satu malam yang penuh dengan keselamatan dan kebaikan keseluruhannya, tiada sedikit pun yang tidak baik di dalamnya sehinggalah terbit fajar. Di malam itu, para malaikat termasuk malaikat Jibril mengucapkan salam kepada orang-orang beriman.
Dalam satu hadis sahih, Rasulullah SAW ada menyatakan keutamaan melakukan qiyamul lail di malam tersebut. Sabda Baginda SAW:

“Barangsiapa melakukan solat malam pada saat Lailatul Qadar dengan penuh rasa keimanan dan mengharapkan hanya sanya pahala dari Allah SWT, niscaya akan diampunkan dosa-dosanya yang telah lalu.”
(Hadits Muttafaq ‘Alaih)

Tentang waktunya, Rasulullah SAW bersabda:

“Carilah Lailatul Qadar pada (bilangan) ganjil dari sepuluh hari terakhir bulan Ramadhan.” (HR. Al-Bukhari, Muslim dan lainnya).

Yang dimaksud dengan malam-malam ganjil yaitu malam dua puluh satu, dua puluh tiga, dua puluh lima, dua puluh tujuh, dan malam dua puluh sembilan.

Adapun qiyamul lail itu adalah di dalamnya kita menghidupkan malam tersebut dengan bersolat tarawih, bersolat tahajjud, membaca Al-Qur’anul Karim dengan penuh tadabbur, berzikir, berdoa, memohon keampunan dengan beristighfar dan bertaubat kita dengan rasa rendah diri dan penghambaan sepenuhnya hanya sanya kepada Allah SWT.

Wallahualllam....
** Diedit dan diringkaskan agar mudah difahami,semoga yang baik adalah dari Allah SWT jua,yang kurang adalah dari hamba sendiri..
Ikhlas untuk tatapan kita bersama anakcucucicit Allahyarham Tok Wan Nasir & Allahyarhamah Tok Som

Pak Su Jaman
* Kalau ustaz @ ustazah nak tambah lagi elok la tu....moderator hanyalah penyumbang bagi menghidupkan blog ini semata-mata....semoga ianya bermanfaat untuk kita semua..

Tuesday, 24 August 2010

Nostalgia 70an & 80an


Assalamualaikum wrth.
Semoga anakcucucicit Tok Som dan Tok Wan Nasir semuanya didalam rahmat Allah SWT selalu hendaknya.....

Alhamdulillah,syukur kita lagi kehadrat Allah SWT kerana dengan izinnya sedar tak sedar kita dah 14hari berada dibulan Ramadhan 1431H ni....semoga bertambahnya hari-hari dalam Ramadhan tahun ini turut menambahkan lagi rasa penghambaan kita kepada Allah SWT walaupun terasa benar semakin lesunya kita,lebih-lebih lagi anak-anak kita yang alhamdulillah turut sama berpuasa walaupun hanya bersahur dengan dua keping nugget dan air milo sahaja.....

Teringat masa Pak Su dok belajaq puasa dulu sekitar awal 70an...bangkit tidor tu kira mata tak berapa boleh nak buka la ,lebih-lebih lagi bila tengok saja cahaya pelita minyak gaih yang kemerah-merahan itu....namun alhamdulillah berkat didikan gigih Arwah Tok Som dibantu oleh kaka-kakak yang lain,masa tu Teh Mah pun masih dok dengan Tok lagi ,tak kawin lagi....boleh la juga makan sog tu....bila time bebuka pulak,masa tu sapa tak posa kena makan kat cerok dapoq..asing tak boleh joint orang posa...lama-lama dia tak mau dok asing dia kena posa juga la....

Masa dulu mana ada letrik lagi,cerah menerang macam hari ni.....Kg Petani pun letrik mula sampai kalau tak silap sekitar tahun 78,tu pun rumah Tok Som tak bubuh pasai tak dak duit nak bayar kat kontraktor letrik sampai dekat seribu,nak amik duit tang mana....jadi bila rumah orang lain dah menyala terang pun rumah Tok anak beranak sekeluarga masih lagi la berpelitakan pelita minyak gaih....nak buat macam mana,tapi Alhamdulillah dapat juga Tok membesarkan kami dicelah-celah cahaya pelita minyak gaih tu....
Teringat lagi masa nak amik periksa SRP dan SPM tu,letak 2 pelita minyak gaih kiri dan kanan,bolehla juga bertahan sampai pukoi 12 malam....Pak Tam masa tu dok Pondok sampailah jadi orang pertama kawasan tu yang dapat pi ke Mesir pada tahun 1978..Cik Pah juga duduk rumah sewa kat Pokok Sena dan Kubur Panjang...
Sesungguhnya segala pengalaman itu semua mengajar kami akan erti kehidupan ini....
Teringat lagi macam mana susah Tok bila anak-anak nak masuk sekolah....tapi dengan sedikit tanah pesaka Arwah Tok Wan yang diusahakan oleh abang-abang dan kakak-kakak yang memberikan zakat kepada kami serta bendang Sekpong peninggalan Tok Wan Ariff kepada Tok tu dapatlah juga Tok mendidik dan menyara kami....

Teringat juga masa belum ada lagi mesin padi,pernah Pak Su dan Pak Tam amik upah mengerat padi Pak Lang Jid,masa cuti tingkatan 3 pun dah amik upah tarik padi dengan upah satu guni ikut dekat atau jauh, ada yang seringgit ataupun 2 ringgit sama dengan geng tua-tua macam Pak Lang Saad,Pak Teh Rahim,Tok Cik Chin dll....itulah antara pengalaman yang susah nak dapat lagi hari ni....

Dicelah-celah kehidupan inilah kami berjuang sambil belajar,dok kampong,tuisyen-tuisyen tu mana ada sangat,tu pun kalau rajin tu kayoh la jugak gerek pi kat Alor Setar...nyaris tak putus asa celah-celah tu..

Alhamdulillah,berbekalkan hanya SPM gred 2, dapatlah juga diterima masuk belajaq Engineering kat ITM, tu pun masuk Pre Diploma dulu....tetapi berkat doa serta keikhlasan arwah Tok agaknya dapatlah jugak menghabiskan Ijazah Kepujian dalam Kejuruteraan Awam ini...
Alhamdulillah dan terima kasih yang tak terhingga Pak Su kepada jasa-jasa Arwah Tok Som dan juga Abang-abang dan Kakak-kakak yang turut bersama membesar dan mendidik kami lebih-lebih lagi dengan didikan Islam yang diterima dan diamalkan hingga kehari ini....

Akhir kata Siapalah kita tanpa mereka semua....

Wassalam....

Ikhlas

Pak Su Jaman

Friday, 20 August 2010

Muqaddimah Asal

Thursday, July 1, 2010
Muqaddimah
Assalamualaikum wrth.

Alhamdulillah,marilah sama-sama kita memanjatkan setinggi kesyukuran kita kehadrat Allah SWT kerana dengan izin dan limpah kurnianya dapatlah kita merasai nikmat Islam yang kita kecapi ini serta masih lagi diberi kesempatan untuk menyedut udara yang nyaman ini.

Syukur tidak terhingga kita kerana didalam jutaan umat manusia yang ada diatas mukabumi ini kita masih lagi dipilih oleh Allah SWT untuk menjadi hambanya serta ummat kepada NabiNya yang menjadi Nabi akhir zaman ini, sama-samalah kita berdoa agar kita menjadi pengikut kepada Thoiifah yang dipimpin oleh Nabi Akhir zaman ini.

Syukur juga kita kerana dapat menjadi anakcucu Allahyarhamah Tok Som dan juga Allahyarham Tok Wan Nasir yang telah memberikan kita sedikit kesedaran untuk mengambil Islam sebagai pegangan kita yang kuat walaupun dalam serba kekurangan sekadar yang termampu.

Pengorbanan Arwah Tok didalam mendidik anak-anak tak dapat digambarkan lebih-lebih lagi setelah pemergian suami tersayang Arwah Tok Wan dalam usia yang begitu muda iaitu dalam usia lebihkurang 46tahun. Kalau diimbau kembali usia ini sama dengan usia Pak Su sekarang ini yang juga mempunyai 10 orang anak.

Pemergian Tok Wan buat selama-lamanya dikala anak-anak masih lagi kecil dan perlukan kasihsayang dan didikan merupakan satu ujian yang cukup besar buat Tok Som. Dikala itu cuma Arwah Wa Majid, Ngah Zainab dan Pak Nyang Li saja yang baru lepaih berumahtangga, yang lain-lain masih lagi mendaki mencari ilmu dan masih kecil. PakSu dikala itu belum mengerti apa-apa hanya disekitar usia 2tahun dan Pak Su Najib lebihkurang 8bulan. Disini Pak Su amat berterimakasih yang tidak terhingga dan bersyukur diatas pengorbanan arwah Tok yang tak termampu untuk dibalas, begitu juga kepada abang-abang dan kakak-kakak yang turut sama membantu dalam mendidik dan mengasuh kami yang masih kecil dan tak tahu apa-apa dikala itu.Arwah Pak Lang walaupun agak cengei tapi pengorbanannya dalam memberi ilmu AlQuran kepada kami amat besar nilainya yang menjadi bekalan hingga kehari ini.

Kini semuanya itu telah berlalu, Tok,Tok Wan, Wa Jid, Pak Lang dan Pak Ndak telah pergi meninggalkan kita anak-anak serta cucu yang agak ramai yang kini mewarisi organisasi keluarga Tok Som yang agak besar yang terdiri dari anak, cucu,cicit dan akan bersambung seterusnya.

Dikesempatan ini inginlah Pak Su menjemput kita semua anak cucu Tok Som untuk sama-sama turut serta didalam blog ini agar ianya akan dapat berfungsi dengan sebenarnya .Marilah sama-sama kita turut menyumbangkan apa-apa buah fikiran dan idea yang ada untuk kepentingan kita bersama dan juga untuk Islam dan ummatnya secara keseluruhan.

Wassalam.

*Ni muqaddimah asal yang Pak Su buat dulu,tapi pasai tak pandai dia hilang pi tang mana tak tau nak cari..tut-tut ada pulak..boh pi la pasai dah tulih rasa hati dah...
Posted by jabinas at 6:47 PM 0 comments

Thursday, 19 August 2010

Ramadhan Al-Mubarak & Ghazwah Badar Al-Kubra

Ramadhan semakin menghabiskan fasa pertamanya,hanya tinggal beberapa jam lagi fasa yang dikatakan 1/3 yang penuh kerahmatan ini akan berlalu.Sedar tak sedar dah masuk 10 hari kita dah sama-sama menjalani ibadah puasa ini,kini fasa kedua yang penuh dengan pengampunan akan muncul sehari lagi, dimana kita agaknya..???
Adalah diharapkan semoga semua kita dapat menjalani latihan ini dengan penuh kesedaran dan kemampuan yang ada,terasa benar ruginya sekiranya Ramadhan yang datang ini berlalu begitu sahaja….
Sesungguhnya seperti yang kita sama-sama maklumi, Ramadhan adalah bulan yang sangat-sangat dinantikan oleh semua kaum muslimin dan muslimat... harapannya moga kita semua turut berada dan bersama dengan Muslimin dan Muslimat yang lain jua hendaknya…….

Sabda baginda Rasul SAW;
"Apabila telah tibanya Ramadhan, telah terbuka pintu-pintu syurga dan tertutupnya pintu-pintu neraka, dan dibelenggu segala syaitan"[
Hadis diriwayatkan oleh Imam Bukhari, Muslim, Nasaie,Ahmad dan Baihaqi].

Antara peristiwa penting yang dapat sama-sama kita ambil iktibar dari fasa kedua ini ialah berlakunya Ghazwah Badar Al-Kubra…

Peristiwa Badar Kubra ini telah berlaku pada 17 Ramadhan tahun 2 Hijrah, iaitu pada hari Jumaat. Sesungguhnya, Badar Al-Kubra adalah merupakan bukti kekuasaan Allah S.W.T.keatas hamba-hambanya.Apa tidaknya.. masakan mampu tentera yang seramai 313 orang dapat mengalahkan pihak lawan yang seramai 1000 orang?.. Namun Badar Al-Kubra telah membuktikannya, benarlah janji-janji Allah keatas oarang-orang yang beriman itu... Golongan yang sedikit mampu untuk mengalahkan golongan yang ramai atas kehendak Allah S.W.T.
Peristiwa Badar ini kebanyakannya telah dinukilkan di dalam kitab Al Quran di dalam surah Al-Anfal.

Firman Allah:
" (Ingatlah ketika kamu memohon pertolongan kepada Tuhan kamu, lalu ia perkenankan permohonan kamu [dengan firmanNya], sesungguhnya Aku akan membantu kamu dengan seribu [bala tentera] dari Malaikat yang datang berturut-turut".
(Surah Al-Anfal:9)

Mengapakah Allah menurunkan bantuanNya kepada tentera Islam yang sedikit itu?

Ini adalah kerana,walaupun kuantiti mereka kecil pada masa itu, namun kualiti mereka,tahap keimanan dan pengharapan mereka kepada Allah SWT adalah besar.

Siapakah yang sanggup untuk berlari di tengah panas pada bulan puasa?
Siapakah yang sanggup untuk berjemur di tengah panas pada bulan puasa?

Begitulah keadaannya para sahabat Rasullullah SAW generasi awwal assabiqun-nal-awwalun pada ketika itu,mereka menghadapi dua perjuangan yang besar yakni, Perjuangan menentang golongan kuffar dan perjuangan menentang hawa nafsu. Hanya mereka yang benar-benar dan berkualiti imannya sahaja yang mampu meneruskan jihad ini.

Biar kecil kuantiti, asalkan besar kualiti.

Badar Al-Kubra mengajar kita betapa pentingnya sikap kebergantungan seorang hamba kepada Rabbnya melalui kisah baginda Rasul SAW ini.

Doa baginda:
" Ya Allah, penuhilah kepadaku apa yang Engkau janjikan kepadaku.
Ya Allah, sesungguhnya aku bermohon akan sumpah janjiMU",


Doa baginda lagi:
"Ya Allah, andaikata pasukan ini tewas pada hari ini, nescaya Engkau tidak akan disembah orang, Ya Allah, kalau begitu yang Engkau mahu, maka tiada orang yang akan menyembahMu selama-lamanya".

Kepasrahan baginda Rasul SAW begitu memuncak,baginda merayu dengan begitu pasrah sehingga tidak menyedari kain selendangnya jatuh dari bahu baginda sehinggalah di angkat oleh Saidina Abu Bakar RA.

Allah kemudiannya mewahyukan kepada malaikatNya:

'"(ingatlah) ketika Tuhanmu mewahyukan kepada Malaikat: sesungguhnya, Aku menyertai kamu(memberi pertolongan), maka tetapkanlah (hati) orang-orang yang beriman. Aku akan mengisi hati-hati orang kafir dengan perasaan gerun, oleh itu, pancunglah leher mereka(musuh) dan potonglah tiap-tiap anggota mereka".
(Surah Al-Anfal:12)

Dan turunlah bantuan Allah kepada hambaNya yang beriman dan bergantung penuh harap padaNya. Bukan mudah usaha Nabi dan para sahabat dalam mengembangkan Agama Islam pada ketika itu.

Oleh itu,marilah sama-sama kita hargai akan anugerah terbesar keatas kita ini,walaupun ianya datang secara keturunan kepada kita,tapi siapalah kita tanpa mereka. Hargailah sungguh-sungguh akan Islam yang kita anuti ini dengan menjadi hambanya yang benar-benar beriman kepadaNYA dengan penuh rasa taabbud kita kepadaNYA dalam seluruh kehidupan kita.

Sesungguhnya;

Badar mengajar kita erti pengorbanan.
Badar mengajar kita erti perjuangan.
Badar mengajar kita erti penghambaan.
Badar mengajar kita erti ketaatan.


Mari sekali lagi kita sama-sama meningkatkan kualiti diri kita,keluarga kita dan orang disekeliling kita di bulan Ramdhan yang penuh keberkatan ini.Diawalnya penuh dengan kerahmatan,pertengahannya penuh dengan pengampunan dan diakhirnya pembebasan dari azab api neraka.
Marilah sama-sama kita rebut peluang di 2/3 yang masih ada ini dengan memohon keampunan dari Allah SWT dengan sesungguh-sungguhnya lebih-lebih lagi di 1/3 yang akhir yang telah dijanjikan akan satu malam yang lebih baik dari 1000 bulan ataupun 83 tahun lebih iaitu malam Lailatul Qadar.
Marilah sama-sama kita menjadi hambanya yang benar-benar beriman hanya-sanya kepadaNYA.

Semoga ianya menjadi madrasah tarbiyatun nafsi bagi kita semua.


Wallahuallam…….

Yang baik adalah datangnya dari Allah SWT jua dan yang kurang dan sebagainya adalah datangnya dari hambanya jua.
Semoga artikel yang telah dieditkan dari penulis murabbi.net ini memberi manfaat untuk kita semua..

AkhikumfilIslam…
Jamal Nasir@ Pak Su Jaman

Salam Pengenalan

Assalamualaikum wrth.
Salam Pengenalan.
Semoga anakcucucicit Tok Som semuanya berada dalam rahmat dan nikmat Allah SWT jua hendaknya.

Alhamdulillah,marilah sama-sama kita mengucapkan rasa penuh kesyukuran kita yang tidak terhingga dengan penuh rasa perhambaan kita kehadrat Rabbul Jalil Allah SWT kerana dengan izin dan limpahkurnia serta rahmatNYA jua masih lagi dapat kita meneruskan sekelumit dari baki-baki kehidupan kita diatas mukabumiNYA ini.Syukur juga kita kerana masih lagi dapat bersama dengan Ramadhan Al-Mubarak lagi ditahun ini,semoga kita semua termasuk dikalangan hamba-hambaNYA yang mendapat rahmat,pengampunan dan juga dijauhkan kita semuanya dari azab api neraka nanti diakhirnya.

Semoga tercetusnya blog ini diharapkan akan dapat menghubungkan tali silaturrahim sesama kita anakcucucicit Tok Som dan Tok Wan Nasir yang telah lama pergi meninggalkan kita,jua semoga ukhwah yang terbina akan terus subur dan disuburkan lagi melalui ruangan-ruangan didalam blog ini.

Pak Su disini hanya sebagai pencetus kepada blog ini dan adalah diharapkan anakcucucicit yang lainnya akan dapat meneruskannya dengan lebih baik lagi.

Segala komen dan artikel yang bermanafaat adalah dialu-alukan.

Semoga blog ini akan menjadi salah satu medan dari medan-medan yang ada untuk kita sama-sama menyumbangkan idea-idea yang bernas serta bahan-bahan yang bermanafaat untuk kebaikan kita semua.

Wassalam.....


Pak Su Jaman